.

Warkah buat Pejuang PLKN

14 March 2011

بسم الله الرحمن الرحيم
  
Ahlan wa sahlan.. Selamat datang ke arena ini. Arena perjuangan yang penuh ranjau dan onak duri. Perlu ana ingatkan segala pahit perit ini hanya sementara. Sesungguhnya Allah telah memuliakan kalian sebagai barisan pejuang agamaNya.  Wahai insan-insan yang terpilih dari Kem Lagenda Seri Negeri Langkawi , wira dan wirawati,  ingatlah saudaraku, bukan diri ini yang memilih kalian untuk menyusuri jalan perjuangan ini, tetapi Dia yang telah memilih diri-diri kalian, segalanya mustahil untuk berlaku jika Dia tidak mengizinkan.

Wahai

Abdul Karim,
Muhamad Azuan b. Amran,
Nor Faizah bt Ahmad,
Hannah bt Md. Shofi,
Norfarah Hanim bt Kamaludin,
Nurul Farhana bt Mohd Radzi, dan
Siti Maisarah bt Mohamad Kamal,

apa yang ana lakukan ini ialah di atas tanggungjawab sebagai seorang muslim walaupun tiada apa-apa jawatan formal. Ingatlah di antara tanggungjawab dan jawatan itu jauh bezanya, dan tanggungjawab sebagai seorang muslim dan hamba padaNya itu adalah semulia-mulia tanggungjawab. Dan tanggungjawab ini telah pun diamanahkan oleh Allah kepada kita.

من أدخل السرور على أهل بيت من المسلمين لم يرى الله جزاء دون الجنة
“ Barang siapa yang memasukkan kegembiraan kepada sebuah keluarga dari kalanagn muslimin, maka Allah tidak melihat balasan yang lebih tepat baginya melainkan syurga”


Pelan Transformasi Usrah(PTU) yang ana kongsikan bersama saudara-saudari tempoh hari di Surau alMansur bertitik tolak di atas kesedaran sabda Rasulullah di atas. Ana sering ditekan persoalan, “ Sampai bila keluarga aku harus begini?”. Ya, sudah jelas suasana dalam keluarga kita tak banyak bezanya bilamana ana menganalisis perwatakan dan jawapan saudara saudari. Hakikatnya keluarga kita belum layak digelar Baitul Muslim, apatah lagi untuk melahirkan Generasi Haraki iaitu generasi yang sentiasa menggerakkan agamanya dalam keadaan senang mahupun susah.
Oleh itu, kita perlulah saling bantu membantu seperti mana firman Tuhan kita, Allah Azza Wa Jalla:

“ Dan lelaki-lelaki yang beriman serta perempuan-perempuan yang beriman itu sebahagian mereka menjadi penolong kepada sebahagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma'ruf, mencegah dari yang munkar, mendirikan solat, menunaikan zakat dan mereka taat pada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”                    
                                                                           (Surah at-Taubah: 71)

Wahai saudaraku,

Dasar ikatan jiwa-jiwa kita ialah akidah. Akidahlah yang menghubungkan kita walaupun kita tinggal berjauhan,serta tidak bersua muka. Hanya dengan akidah, ukhwah yang luhur dan erat dapat dibina . Persaudaraan di dalam Islam mencapai tahap empati, bukan sekadar simpati. Simpati itu bererti kasihan, empati pula bererti kita berasa kasihan dan memikirkan bagaimana caranya dapat kita membantu sesama saudara. Empati itu disertai dengan usaha yang merupakan hasil tindak balas kasih sayang di antara saudara yang sememangnya sedia wujud sebagai seorang ‘Muslim’.

Namun, harus diingatkan, persaudaraan dan kasih sayang di antara kita dibataskan oleh cinta kepada Allah. Janganlah persaudaraan ini dicemari dengan zina hati. Zina hati ialah keadaan bila mana kita meletakkan cinta kepada seseorang itu melebihi cinta kepada segala yang lebih utama untuk dicintai seperti Allah, para rasul dan anbiya’, Muhammad, ahlul bait, sahabat baginda serta salafussoleh, para ulama dalam erti kata sebenar yang mengamalkan ilmunya dengan tepat, ibu bapa dan ahli keluarga serta segala yang lebih utama. Dan di sini, ana memohon maaf sekiranya diri ini ada menyebabkan zina hati kepada saudara-saudari.

Dan ini adalah antara tanggungjawab utama sepanjang persaudaraan ini:

1) Berusaha mendaulatkan syariat dan memelihara batas agama.
2) Berusaha memahami serta membantu saudaranya memahami Islam 
dalam erti kata yang sebenar.
3) Membantu saudaranya dengan kadar kemampuan diri sama ada ketika 
senang ataupun susah.
4) Mendoakan kesejahteraan dan kejayaan saudaranya dalam usaha baiknya
    sama ada dengan pengetahuannya mahupun tidak.

Wahai saudaraku, ingatlah jika kalian ‘jatuh’ ditimpa musibah atau ‘patah’ dalam mujahadah, katakanlah pada diri , “ Aku hanya rebah pada peringkat PROSES, bukan pada HASIL ”. Hiduplah sebagai mujahid dan mujahidah sebenar, mudah-mudahan bertemu syahid ,bertamu di syurga. Kerana Allah, kita bersaudara!
 
Saudaramu,
حميدالدين
وسلام الله عليکم




3 comments:

Muhammad Iqbal March 14, 2011 at 9:33 PM  

Selamat pulang duhai sahabat!!

Mohamad Hamiduddin Ismail March 15, 2011 at 6:37 AM  

Terima kasih sudi menyambut kepulangan insan yang hina ini..
Rindunya nak jumpa enta 'face2face'..

Muhammad Iqbal March 17, 2011 at 7:18 AM  

samalah kita,
tak pa, nnt kita jumpa..

Post a Comment

  © Blogger template Brownium by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP