.

Wahai Mujahid..

15 March 2011


Wahai Mujahid,
Kenapa engkau begini, 
Runsing dan pening di sepanjang hari,
Terus memikirkan masa depan ummah,
Bagi kau akhlak ummah semakin bernanah,
Aqidah ummah semakin rapuh dan tidak ampuh,
Hidup ummah seperti hilang syariat sudah,
Ahhh,
Wahai ummah,
Lupakah kalian pada Allah,
Tidakkah kalian kasihankan Rasulullah,

Wahai Mujahid,
Sabarlah, sabarlah, sabarlah,
Kawal amarahmu dan jangan kau lupa,
Engkau juga ummah,
Semalam engkau rebah ketika solat,
Ini kenyataan bukan satu kiasan,
Tidak pernah berlaku begitu padamu,
Rebahmu itu lantaran malu dan takut pada Tuhanmu,
Engkau terlalu mengidam syahid,
Namun engkau juga sering terfikir,
"Adakah cukup amalan dan pengorbananku ini?"
Lantas kau rebah di atas sejadah,
Jasad berotot jadi lemah,
Air mata merungkai madah,
Jasad dan roh turut gundah,
Di saat itu imanmu berbicara,
'Serahkan pada Allah menentukan sudah'.

Wahai Mujahid, 
Mengertilah perihal agamamu,
Islam itu bernilai melebihi dirimu,
Ikhlaskanlah hati memburu cinta,
Cinta Tuhanu yang selama ini kau cari,
Moga kau dapat menggenggamnya,
Hingga ke helaan nafas terakhirmu nanti.

Wahai Mujahid,
Katakanlah kepada temanmu itu,
Engkau asingkan diri bukan kerana benci,
Apalah lagi kerana dengki,
Dua tahun tempoh ditetapkan,
5 hari bulan 2 titik transformasi,
Demi membersihkan hati dan islah diri,
Katakanlah kepada temanmu itu,
"Moga tsabat dalam perjuangan"
Kerana memang itu yang kau ucap dalam doamu,
Kini tiba masanya engkau mengerti,
Nilai ikhlas,sabar dan berdikari,
Yang hanya diperolehi dengan rutin kehidupan begini.

Ya Allah,
Hidupkanlah jiwa ini sebagai Mujahid,
Matikanlah jiwa ini sebagai as-Syahid.
Aminnnn..


0 comments:

Post a Comment

  © Blogger template Brownium by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP