.

Sirah Lalu..

19 March 2011


Wahai Mujahid,
Ketika kau usaha mengubah keluarga,
Tak lupa jua keperluan ummah,
Hadir menjengah sirah perjuanganmu yang lalu,
Rupanya masih ada yang samar dan keliru,
Kau dibayangi diri yang lalu,
Ambillah 'ibrah dari peristiwa-peristiwa itu,
Salah itu kerana kejahilan diri,
Allah itu Maha Adil,
Tak menghukum kepada yang tidak mengerti,
Terimalah ia sebagai nasihat daripada Ilahi.


Wahai Mujahid,
Antara keluarga dan masyarakat,
Keduanya menuntut engkau bersama,
Engkau tertanya,' Yang Manakah lebih utama?'
Terlintas di fikiranmu,
Islam menuntut egalitarianisme,
Kau galaslah kedua-duanya,
Kerana di situ adanya hikmah,
Yang sentiasa kau yakini,
Tanggungjawab itu tanda rahmah.

Wahai Mujahid,
Ingatlah,
Kau tak layak memiliki,
Walau secebis dari dirimu,
Islam lebih layak terhadapmu,
Allah itu Maha memiliki,
Hakikat dimiliki itu lebih indah dari memiliki,
Serahkanlah dirimu kepada Tuhan,
Kau kan tenang apabila kau dimilikiNya.

Wahai Mujahid,
Berangkatlah ke medan itu,
Medan perjuangan yang jauh berbatu-batu,
Di situ ada sahabat menunggu,
Sudi membantu walau dirinya sarat bebanan,
Hargailah sahabatmu sekadar syariat sarankan,
Jangan dilupakan niat asalmu,
Segalanya demi Tuhanmu,
Allah yang Maha Satu.

Wahai Mujahid,
Kembalilah kepada matlamat hidupmu,
Redha dan syahid kerana Dia yang Esa,
Pintalah dariNya,
Agar dirimu dilatih menjadi mujahid sebenar,
Agar dirimu syahid di jalan yang benar,
Ingatlah permohonan ini,
"Hidupkanlah aku sebagai mujahid",
"Matikanlah aku sebagai asSyahid".



                                                                          190311-10:37pm

0 comments:

Post a Comment

  © Blogger template Brownium by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP