.

REHAT!

22 March 2011

  Alhamdulillah,ada juga ruang untukku mencoret kisah-kisah. Langkah mujahadahku semalam disudahkan dengan suatu istilah yang membuatkan aku terasa serba salah. 

" REHAT "
Ucapan 'rehatlah dulu' daripada seorang sahabat seperjuangan itu benar-benar membuatkan aku jadi resah. Layakkah aku rehat sedangkan ummah masih berkecamuk dek amukan nafsu amarah, hasad dan syahwat diri? Layakkah aku pejamkan mata sedangkan saudaraku di Timur Tengah sana ditindas dan dizalimi oleh penguasa laknatullah? Layakkah aku rehat sedangkan diriku dan masyarakat masih belum benar-benar menghayati erti syahadat? Layakkah aku rehat sedangkan syahid menjadi matlamatku?

Tak! Tak ! Aku tak layak menikmati istilah rehat. Biarlah suatu masa nanti Allah yang bagi aku rehat. Wahai saudara-saudaraku, nikmat rehat di sini hanyalah sementara sedangkan di sana kekal selamanya. Rehat di sana lebih indah daripada segalanya. Aku bangkit mendapatkan Agenda Buku Hijau. Buku yang tercatat segala perancangan dan strategi pelaksanaan yang tak pernah dikongsi dengan sesiapa. Sedang aku lesap dalam dunia penulisan risalah Allah, terdengar suara abah, 

" Dahlah, tidoqlah.. tiap-tiap malam dok tidoq lewat-lewat nanti badan letih tak cukup rehat, dah, pi tutup lampu".

  Semalam juga lerai sudah sebuah resah. Alhamdulillah.. mak dah sihat semula. Terungkap juga seungkap bicara dari mulut mak, yang tajam menikam benakku,

"Perjuangan, perjuangan la jugak, keluarga jangan lupa.."

Wahai ibuku, aku faham rasa itu, takut kehilangan perhatian anak-anakmu. Aku sedar tanggungjawab terhadapmu. 
 
  Wahai muslimin, kita dilahirkan dengan bermacam kelebihan berbanding muslimat. Di dalam sebuah hadis yang sahih dengan sanad yang sahih ada disebutkan:

النساء ناقصة العقل ونا قصة الدين

"Wanita itu mempunyai kekurangan pada kekuatan pemikiran 
                     dan kekurangan dalam urusan agama( spt uzur syarie dsb)"


Namun ingatlah! Kelebihan itu bukan untuk kita berlagak gagah dan bermegah. Semuanya milik Allah. Kelebihan-kelebihan itu kerana tanggungjawab yang terpikul dan terpundak di bahu kita. Jika disalah guna boleh bawa bahana kepada kita di muka pengadilan kelak. Dan berikut ialah senarai tanggungjawab diri daripada perspektifku:

- menginfakkan tenaga di jalan perjuangan agamaNya
- mengutip mutiara ilmu sebanyak mungkin
- membimbing diri, keluarga dan  masyarakat agar mengikut syariat Islam
-membina kekuatan ekonomi di masa hadapan yang mengambil kira kewangan ummah,   
  keluarga, bakal keluarga, organisasi dan diri
- mendalami alQuran dan hadis
- mempertingkatkan Aspek Peningkatan Diri(APD)
- dan banyak lagi...
  Walaupun terlalu banyak tanggungjawab yang diamanahkan Allah ,tetapi insya-Allah jika kita
sentiasa ingat kepada Allah dan saling membantu, segalanya akan jadi mudah. Ingatlah firmanNya,

‘Sesungguhnya dengan mengingati Allah itu dapat menenangkan hati.’
                                                                                  (Surah Al-Ra'dhu: 28)


0 comments:

Post a Comment

  © Blogger template Brownium by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP