.

Mencari Jalan Pulang

21 March 2012

 
 بسم الله الرحمان الرحيم

Segala puji selayaknya kepada Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Pantai Tok Jembal, Kuala Terengganu.

  Ketika sahabat-sahabat sekampus sudah bercuti dan pulang ke kampung halaman hampir seminggu lebih, Musafir masih di kampus bersama tugasan dan amanah terhadap mahasiswa-mahasiswa di sini. Mungkin kerana sudah terbiasa dengan rutin kehidupan sebegini sejak di bangku sekolah lagi, maka perkara seumpama ini tidaklah dirasakan terlalu membebankan walaupun hakikatnya agak membebankan. Saya selalu berbisik pada diri tatkala keletihan, " Tak mengapa, selagi aku ikhlas setiap detik keletihan ini pasti ada nilainya di sisi Allah..".

  Alhamdulillah... Allah memudahkan urusan. Segalanya berjalan lancar ketika mana berurusan dengan Majlis Agama Islam Negeri Terengganu atau dikenali sebagai JHEAT( Jabatan Hal Ehwal Agama Terengganu) di Kompleks Seri Iman dua hari yang lalu. Ini bermakna tanggungjawab diri selepas ini semakin bertambah. Allah pasti bantu, insyaAllah...

Mencari jalan pulang

 Bersendirian di suatu sudut kampus pada suatu petang sambil memerhatikan pensyarah dan mahasiswa ijazah pulang setelah masing-masing selesai melaksanakan kewajipan . Sesekali angin bayu menderu lembut, tenang sekali rasanya. Saya terfikir , 

"Inilah lumrah kehidupan datang dan pulang... datang dengan cara dan masa yang berbeza, dan pulang dengan cara dan masa yang berbeza. Apa yang pasti semua orang akan pulang.."

(وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ ٱلَّذِىٓ إِلَيۡهِ تُحۡشَرُونَ (٩.....

Maksudnya:  "...Dan hendaklah kamu tetap bertaqwa kepada Allah yang kepadaNya kamu semua akan dihimpunkan."                             
                                                                                       [Surah al-Mujadilah:9] 

 Ya, inilah hakikat kehidupan bagi setiap insan. Kita semua sedang mencari jalan pulang. Pulang kepada siapa? Pulang kepada Tuhan kita, Allah yang menciptakan kita. Kadang-kala kesibukan kita dengan urusan dunia ini menjadikan kita tergelincir daripada jalan pulang dan kita pun lupa akan hakikat ini. Kadang-kala kita terlalu lapang dan bersenang-lenang sehingga terlupa akan hakikat ini. Ini juga suatu bentuk sibuk, iaitu sibuk dengan kesenangan.

  Si pelajar sibuk dengan kerja sekolahnya, si kontraktor pula sibuk dengan lukisan pelan-pelan bangunannya, si doktor sibuk dengan mengulang kaji istilah biologinya, si penjahit sibuk dengan tempahan-tempahan bajunya, si akauntan sibuk dengan kerja mengaudit kredit dan debit, si peniaga makanan sibuk dengan jualan dan pelanggannya, 
si penternak sibuk dengan kesihatan ternakannya,si penjual emas sibuk dengan tukaran emas dan analisis nilai emas semasa, si atlet sibuk dengan latihan kecergasan dan staminanya, si pesawah sibuk dengan padinya, si penoreh getah sibuk dengan kerja penorehan dan mengutip susu getah yang telah kering manakala si penuntut ilmu agama sibuk dengan kitab-kitabnya.

Semua orang sibuk tetapi adakah kita masih sedar hakikat kehidupan kita ini? Bahawa sebenarnya kita sedang menuju jalan pulang? Lihatlah saat ini adakah kita berada di jalan pulang yang benar?  Ada ketikanya insan keliru dalam mencari jalan pulang malah kadang-kalanya rasa seperti sudah berputus asa mencari jalan pulang. Tetapi, dengan kasih sayang Allah insan berjaya melaluinya malah sebahagian besar doa yang dirintih kepadaNya sepanjang hayat insan telah pun dilupakan.

Khatimah/Penutup

Ingatlah firman Tuhan supaya bertakwa sehingga bertemu jalan pulang. Takwa atau erti keimanan yang sebenarnya ini hanyalah hadir apabila insan sabar dalam bermujahadah(bersusah-payah), tidak berputus asa walau seberat mana pun beban yang perlu dipikul. Ingin bertemu jalan pulang? Bertakwalah.

Read more...

  © Blogger template Brownium by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP